close

Pengertian Holistik, Ciri, dan Contohnya

Holistik bermakna meliputi seluruh hal & itu artinya bukan cuma belahan saja melainkan pendekatan yg utuh & pula menyeluruh. Oleh lantaran itulah konsep holistik telah banyak diadopsi dlm aneka macam bidang, diantaranya yaitu dlm geografi fisik, dlm ilmu pendidikan, dlm sejarah, dlm psikologi, & lain-lain. Tentusaja dgn definsi & desain yg berlainan-beda, namun pada initinya holistik artinya menatap suatu hal dengan-cara menyeluruh, bukan parsial.

Disisi lain salah satu ciri holistik dlm pendidikan yakni pembelajaran holsitik yg bertujuan untuk bisa mengintrodusir terciptannya insan seutuhnya & pula masyarakat seutuhnya. Sedangkan untuk contoh pendidikan holistik tersebut yakni berupaya supaya anak-anak bukan hanya perlu berkembang dengan-cara arti perilaku akademis, namun menyebarkan kemampuan untuk bertahan hidup di dunia modern.

Holistik

Arti holistik intinya saduran kata dr Bahasa Inggris yakni “Holistic” yg menekankan pada pentingnya keseluruhan & saling keterkaitan dr belahan-bagiannya. Secara etimologis, holi artinya suci & bijak, sedangkan kata holy artinya whole atau keseluruhan.

Pengertian Holistik

Holistik yakni serangkaian ide-ide bahwa segala sesuatu harus dipelajari dengan-cara keseluruhan & bukan hanya sebagai jumlah dr belahan-bagiannya yg ada di dlm kehidupan insan sehingga dengan-cara desain maknanya yaitu menyeluruh.

Pengertian Holistik Menurut Para Ahli

Adapun definisi holistik menurut para andal, antara lain:

  1. Willian F.O Nell, Holistik sebagai sudut pandang filosofi yg menganggap bahwa segala hal tercakup dlm wilayah kekuatan yg bersatu
  2. Hall & Lindzey, Holistik merupakan persepsi manusia sebagai suatu organisme utuh & padu.
  3. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Holistik memiliki dua macam arti, yakni: (1) Sebagai suatu cara pendekatan pada suatu duduk perkara & gejala selaku kesatuan yg utuh; (2) Sebagai suatu sifat, dimana holistik saling berafiliasi sebagai suatu kesatuan yg lebih dr sekedar sekelompok serpihan.
  4. Merriam Webster, Holistik adalah kata yg berasal dr atau berhubungan dgn holism sehingga berhubungan dgn lubang atau dgn tata cara lengkap daripada dgn analisis, perawatan, atau pembedahan menjadi beberapa bagian

Ciri Holistik

Karakteristik dlm holistik yg berhubungan dgn pendidikan atau bisa dibilang ciri pendidikan holistik, diantaranya yakni:

  1. Pendidikan holistik bertujuan untuk bisa mengintrodusir terciptannya insan seutuhnya & pula masyarakat seutuhnya.
  2. Materi dlm pendidikan holistik mengandung suatu kesatuan untuk mengasah kecerdasan intelektual-ketrampilan-emosional, pendidikan jasmani & rohani, pendidikan bermateri teoritis-simpel, pendidikan sosial-pribadi-ketuhanan.
  3. Dalam prosesnya, pendidikan holistik lebih memprioritaskan pada kepentingan dlm kesatuan siswa dgn masyarakat.
  4. Evaluasi dlm pendidikan holistik mengutamakan tercapainya kemajuan siswa dlm penguasaan aneka macam bidang seperti perilaku-ilmu-ketrampilan-tingkah laku.
  Apa Isi Cerita Dongeng Kisah Kera dan Ayam di Atas ? Tema 8 Kelas 2 SD MI Halaman 161

Jenis Bidang yg Mengkaji Holistik

Untuk bentuk holistik sendiri banyak dipakai dlm aneka macam disiplin ilmu, diantaranya yaitu:

  1. Geografi

    Holistik dlm arti geografi lazimnya dihubungkan dgn aneka macam langkah-langkah pengelolaan lingkungan hidup dengan-cara menyeluruh sebagai suatu kesatuan yg tak terpisahan dr lingkungan hidup itu sendiri.
  2. Pendidikan

    Pendidikan holistik mampu diartikan selaku filsafat manusia pendidian yg bersumber dr pemikiran bahwa pada dasarnya setiap individu bisa menentuan identitas dirinya, tujuan hidupnya melalui kekerabatan yg dijalin dgn masyarakat & nilai-nilai spiritual yg dimilikinya serta lingkungan alam yg ada dis ekitarnya.
  3. Sejarah

    Holistik mampu diartikan sebagai menggali info arti sejarah di masa lalu dgn desain menyeluruh mirip mengekplorasi makna & alasan dr dimensi spiritual, literatur, arkeologi, geologi, filsafat, linguistik, penyebaran mitos, & prakti kuno.
  4. Psikologi

    Berpikir holistik dlm pengertian psikologi dapat diartian selaku berpikir dengan-cara menyeluruh dgn memikirkan segala faktor yg mungkin mensugesti tingkah laku insan atau suatu kejadian. Berpikir holistik dapat menciptakan kita meminimalkan adanya keputusan-keputusan premature, & membuat kita jadi lebih bijaksana.

Contoh Holistik

Contoh penerapan konsep holistik dlm pendidikan atau yg disebut dgn pendidikan holistik merupakan metodologi yg berfokus pada antisipasi siswa untuk menghadapi tantangan apa pun yg mungkin mereka hadapi dlm kehidupan & karier akademik mereka.

Teori terpenting di balik pendidikan holistik yaitu mencar ilmu ihwal diri sendiri, membuatkan hubungan kesehatan & proses sosial aktual, perkembangan sosial & emosional, ketahanan, & kemampuan untuk menyaksikan keindahan, mengalami transendensi, & kebenaran.

Pendidikan holistik mengambil dampak budaya dikala ini seperti media & musik & mengajar orang muda bagaimana menjadi manusia. Ini mengkonseptualisasikan pertanyaan mengenai tantangan terbesar dlm hidup & bagaimana mengatasi hambatan, meraih kesuksesan, & desain dasar apa yg perlu dipelajari apalagi dulu untuk meraih semua itu di kemudian hari.

Memahami bahwa santunan yg pernah tiba dr keluarga tradisional, agama, atau suku-suku bau tanah tak ada lagi, pendidikan holistik berupaya untuk memodifikasi pembelajaran kebaikan insan, kebesaran pribadi, & kegembiraan hidup baik dlm ujian maupun keberhasilan.

Tekanan dr kompetisi di sekolah, aktivitas sehabis sekolah, & tekanan sosial untuk mencari cara tertentu, serta kekerasan yg umumnya menyertai anak-anak sekolah baik dengan-cara fisik, psikologis, & emosional, menetralisir kesanggupan anak untuk berguru. Pendidikan holistik memperbaiki hal ini.

Pendidikan holistik mencatat bahwa belum dewasa bukan cuma perlu meningkat dengan-cara akademis, namun berbagi kemampuan untuk bertahan hidup di dunia terbaru. Mereka mesti bisa berdiri & menghadapi tantangan yg dihidangkan pada mereka di masa depan & berkontribusi pada dunia kawasan mereka tinggal.

Jenis pembelajaran ini dibilang dimulai pada masa kanak-kanak. Anak-anak perlu belajar untuk menghargai diri mereka sendiri, nilai mereka, & mengenali kesanggupan mereka & bagaimana bisa melaksanakan apa yg mereka inginkan dlm hidup. Melakukan apa yg mereka kehendaki mengikat ke dlm korelasi yg mereka bangun & bagaimana mereka memperlakukan korelasi itu.

  menu untuk mengentri saldo kartu piutang dagang adalah

Pendidikan holistik mengajarkan belum dewasa wacana korelasi langsung mereka dgn sahabat & keluarga mereka serta perkembangan sosial, kesehatan, & pertumbuhan intelektual.

Gagasan ketahanan yakni mutu yg dipelajari, bukan yg melekat & dgn demikian anak-anak harus diajarkan untuk menghadapi kesulitan dlm hidup & mengatasinya. Konsep terakhir memberi ide bawah umur untuk memperhatikan kebenaran, keindahan alam, & makna hidup.

Adapula teladan pendekatan holistik dlm psikologi, yg bisa dibagi menjadi berbagai jenis diantaranya, yakni:

  1. Kebutuhan fisiologis

Kebutuhan ini sangat fundamental untuk mempertahankan hidup dengan-cara fisik, misalnya masakan, minuman, daerah tinggal, seks, tidur, istirahat & pula keperluan akan udara. Tatkala semua keperluan tersebut telah terpenuhi, maka kebutuhan yg lainnya akan timbul dgn sendirinya.

  1. Kehidupan sosial

Di dlm kehidupan pada makhluk sosial pastinya ada beberapa hal yg perlu dipenuhi, contohnya kehidupan dlm arti masyarakat, rasa saling percaya diantara pasangan, memperlihatkan kasih sayang & pula bermacam-macam kebutuhan yang lain.

  1. Bersosialisasi

Pendekatan holistik pula diperlukan dlm pengertian sosialisasi diantara relasi sosial antar manusia. Hal tersebut sungguh penting untuk dijalankan semoga kehidupan di dlm lingkungan sosial bisa terjalin dgn baik.

  1. Permasalahan diantara penduduk

    Dalam lingkungan sosial akan senantiasa muncul fenomena sosial atas permasalahan-permasalahan yg terjadi diantara penduduk . Oleh sebab itu, perlu adanya pengendalian sosial yg baik diantara kehidupan bermasyarakat.
  1. Rasa takut kepada problem

    Ketika kita mendapatkan suatu masalah pastinya ada perasaan takut untuk tak bisa menyelesaikan permasalahn tersebut. Oleh alasannya itu, diperlukan pendektan holistik supaya bisa terjalin kekerabatan yg baik, & rasa aman antar masing-masing individu, sehingga tatkala dilanda masalah bisa terselesaikan dgn cara yg baik pula.
  1. Harapan

    Harapan sungguh berhubungan erat dgn pendekatan holistik di dlm psikologi, alasannya tatkala kita menghendaki suatu hal, haruslah ditunjang dgn perjuangan yg akan kita kerjakan, sehingga di dlm pendekatan holistik ini akan saling merasa membutuhkan diantara satu dgn yg yang lain.
  1. Alasan berkonsultasi

    Ini menjadi hal yg sangat penting tatkala pasein melakukan konsultasi pada  aktivitas psikologi. Dalam hal ini kita harus menanyakan alsan dr pasien tersebut melaksanakan konsultasi, apa permasalahannya & upaya apa saja yg sudah ia kerjakan terkait permasalahan yg sedang terjadi pada dirinya.
  1. Rasa keterbukaan

    Dalam pendekatan holistik, pastinya rasa keterbukaan diantara pasien yg sedang berkonsultasi dgn psikolog sangat dibutuhan, supaya setiap persoalan yg sedang dialami bisa dicari jalan keluar yg terbaik, bila pasien yg sedang berkonsultasi sulit dlm membuka dirinya kepada permasalahan yg terjadi, tentu ini akan sangat menyusahkan seorang psikologi.
  1. Rasa kondusif

    Perasaan aman atas kerahasian terkait permssalahan pasien yg tak ingin kita ceritakan pada siapapun tentu sangat penting, sebab di dlm pendekatan holistik dlm psikologi, diperlukan setiap permasalahan yg terjadi  pada seoarng pasien semuanya bisa dirahasiakan dgn baik untuk memeproleh penyelesaian yg terbaik pula.
  1. Kooperatif

    Sikap yg kooperatif pula harus ditunjukan tatkala pasien yg sedang melakukan konsultasi, hal ini sangat penting agar membantu si pasien dlm menyelesaikan setiap permasalahan yg ada di dlm dirinya.
  1. Kemampuan mendengar yg baik

    Dalam melaksanakan konsultasi, tentu sungguh penting dlm menentukan konsultan yg bisa menyimak segala permasalahan kita dgn baik, hal ini pula bisa menyebabkan rasa nyaman yg terbentuk diantara pasien & psikolog yg sedang melaksanakan konsultasi.
  1. Komunikasi yg baik

    Komunikasi holistik menjadi hal yg sungguh penting di dlm melaksanakan pendekatan holistik, jika tak ada komunikasi yg baik diantara pasien & seorang psikologis tentu akan sungguh sulit untuk mengetahui kondisi pasien dgn jelas, jadinya akan lebih sulit untuk mendapatkan penyelesaian yg diperlukan kepada problem yg sedang dihadapi.
  1. Menanamkan mental yg positif

    Di dlm pendekatan holistik sangat diperlukan mental yg konkret, ini menjadi hal yg sungguh penting, untuk itu di dlm aplikasi suatu pendekatan di dlm psikologi, menenamkan mental aktual akan membuat pasien lebih menghargai diirnya sendiri, sehingga akan lebih mudah untuk menuntaskan penyimpangan sosial yg dihadapinya. Nah, itulah tadi serangkain klarifikasi serta pengulasan dengan-cara lengkap pada segenap pembaca terkait dgn pengertian holistik berdasarkan para ahli, ciri, macam, & contohnya dlm berbagai kajian ilmu sosial. Semoga melalui tulisan ini menunjukkan pengetahuan serta memperbesar pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian.
 

Pendekatan Holistik: Konsep Menyeluruh untuk Pengembangan Kehidupan dan Pendidikan

Holistik—kata yang sering kita dengar dalam berbagai konteks, namun sering kali pemahamannya masih kabur. Pendekatan holistik mencakup ide bahwa segala sesuatu harus dipandang sebagai sebuah kesatuan yang integral, tidak hanya sebagai kumpulan bagian-bagiannya. Konsep ini telah mendapatkan tempat yang penting dalam berbagai disiplin ilmu, dari pendidikan hingga psikologi, yang mengakui pentingnya melihat sebuah objek studi dari berbagai sudut untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam dan aplikatif.

  Mengapa Anak Kucing Milik Siti Memiliki Warna yang Berbeda dari Induknya ? Kunci Jawaban Halaman 110 Kelas 3 SD MI Tema 1

Pengertian Holistik dalam Berbagai Bidang

Dalam dunia pendidikan, holistik mengambil peranan sebagai filsafat yang mendukung pembelajaran integratif. Ini bukan hanya tentang akademik, tetapi juga tentang mengembangkan seluruh aspek kepribadian siswa—intelijensia, emosi, sosial, dan spiritual. Pendekatan ini bertujuan untuk membentuk individu yang tidak hanya cerdas dalam teori, tetapi juga mampu beradaptasi dengan tantangan kehidupan nyata.

Secara geografis, holistik berarti memandang lingkungan sebagai sebuah sistem yang saling terhubung, dimana setiap elemen lingkungan—baik abiotik maupun biotik—berinteraksi membentuk ekosistem yang stabil. Dalam sejarah, pendekatan ini digunakan untuk memahami peristiwa-peristiwa historis dalam konteks yang lebih luas, melibatkan faktor-faktor ekonomi, sosial, dan budaya.

Dalam psikologi, holistik membantu kita memahami perilaku manusia dengan mempertimbangkan semua faktor yang mungkin mempengaruhinya, baik itu lingkungan, kondisi biologis, atau pengalaman pribadi. Ini adalah pendekatan yang menolak ide bahwa manusia bisa dipahami melalui analisis terisolasi dari aspek-aspek tertentu dari kehidupan mereka.

Keunggulan Metodologi Holistik dalam Pendidikan

Pendidikan holistik menyediakan fondasi yang kuat bagi siswa untuk menjadi pemikir yang kritis dan peka terhadap kompleksitas dunia. Dengan memprioritaskan keseimbangan antara kebutuhan akademis dan kebutuhan emosional, pendidikan holistik mempersiapkan siswa untuk lebih dari sekadar ujian sekolah—ia mempersiapkan mereka untuk ujian kehidupan.

Salah satu aspek penting dari pendidikan holistik adalah pengembangan kecerdasan emosional. Siswa diajarkan untuk mengenali emosi mereka sendiri dan orang lain, sebuah kemampuan yang akan membantu mereka dalam membangun hubungan interpersonal yang lebih baik dan dalam mengelola konflik.

Evaluasi dalam sistem pendidikan holistik tidak hanya terpaku pada hasil ujian, tetapi lebih luas, meliputi kemajuan siswa dalam berbagai aspek, termasuk kemampuan berpikir kreatif, kerjasama tim, dan kemandirian.

Aplikasi Praktis dari Pendekatan Holistik

Pendekatan holistik telah diterapkan dalam pengelolaan lingkungan hidup, di mana kebijakan-kebijakan dibuat dengan mempertimbangkan semua aspek lingkungan—air, udara, tanah, dan kehidupan biologis—sebagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Ini membantu dalam menciptakan solusi yang lebih berkelanjutan dan efektif dalam jangka panjang.

Dalam dunia kerja, holistik mengajarkan pentingnya keseimbangan antara kehidupan profesional dan pribadi. Organisasi yang menerapkan prinsip-prinsip holistik dalam manajemen sumber daya manusianya sering kali melihat peningkatan dalam produktivitas kerja karena karyawan merasa lebih dihargai dan seimbang.

Kesimpulan

Pendekatan holistik, dengan fokusnya pada keseluruhan daripada bagian-bagiannya, menawarkan sebuah lensa yang lebih luas dan mendalam dalam memahami dan menyelesaikan masalah. Baik dalam pendidikan, lingkungan, atau pengembangan pribadi, holistik mempromosikan sebuah pemahaman yang lebih integral dan terpadu. Memeluk holistik bukan hanya tentang mengadopsi teknik baru, tetapi juga tentang mengubah cara kita berpikir—dari yang terfragmentasi menjadi lebih menyeluruh. Ini adalah kunci untuk mengatasi banyak tantangan kompleks yang kita hadapi hari ini dan esok.